BAB I

PENDAHULUAN

A.  Latar belakang masalah

Tenis adalah permainan olahraga dengan menggunakan raket dan bola. Dalam olahraga yang disebut dengan lawn tennis ini, raket dipukulkan ke bola sambut   menyambut   oleh   seorang   atau   sepasang   pemain   yang   saling berhadapan  ke  seberang  jaring  yang  sengaja  dipasang  disebuah  lapangan empat persegi panjang, dengan ukuran panjang 23,77 m dan lebar 10,97 m serta tinggi net 1,07 m, pada bagian tepi dan 91,4 cm pada bagian tengahnya. Semula sekitar abad ke-16 tenis dimainkan di Italia, Prancis dan Inggris ketika lapangan mainnya dibangun di balik dinding-dinding kerajaan” (Pengda Pelti Jateng, 2003 : 1). Permainan tenis merupakan salah satu cabang olahraga yang pada saat ini diminati banyak orang. Banyak event kejuaraan yang digelar dari bertaraf nasional sampai bertaraf internasional. Di Indonesia perkembangan olahraga tenis kini telah mengalami kemajuan yang pesat. Masyarakat dari berbagai lapisan masyarakat berperan dalam memajukan mengembangkan olahraga tenis. Hal ini dapat dilihat tumbuhnya pusat-pusat pelatihan tenis untuk anak – anak, remaja dan orang tua yang hanya digunakan untuk sekedar rekreasi.

Di Universitas Negeri Semarang ( UNNES ) permainan tenis banyak yang  memainkan  baik  itu  oleh  para  dosen  dan  karyawan  maupun  para mahasiswanya.  Keberadaan  tenis  di  Universitas  Negeri  Semarang  cukup berkembang. Hal ini dibuktikan dengan adanya Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM) tenis yang menjadi wadah bagi pecinta tenis baik sudah mahir maupun yang baru mengenal tenis. Selain itu UNNES melalui UKM tenis sering mengadakan kejuaraan tenis dan secara rutin mengirim atlitnya di kejuaraan tingkat mahasiswa maupun umum. Di Fakultas Ilmu Keolahragaan, tenis menjadi salah satu mata kuliah yang harus diambil mahasiswanya. Seperti mata kuliah ketrampilan olahraga yang lain, tenis mendapat jatah 2 SKS yang harus ditempuh selama perkuliahan, kecuali jurusan Pendidikan Kepelatihan Olahraga ( PKLO ) yang ada Ilmu Coaching Khusus ( ICK ) tenis bagi mahasiswa yang mengambil spesialis cabang olahraga tenis.

Dalam pencapaian prestasi maksimal dalam cabang olahraga tenis, dipengaruhi oleh banyak faktor. Menurut M. Sajoto (1995 : 7), untuk dapat mencapai prestasi maksimal ada 4 faktor yang perlu dikembangkan yaitu : (a) pengembangan fisik, (b) pengembangan mental, (c) pengembangan teknik, (d) kematangan jiwa. Dari keempat kelengkapan pokok yang menjadi pokok permasalahan ini adalah faktor pengembangan fisik dan teknik. Pengembangan fisik yang dimaksud adalah upaya melatih  fisik atlet sampai seoptimal mungkin  yang biasa disebut dengan kondisi fisik ( Phisycal condition ) yang berarti adalah kemampuan untuk melakukan kegiatan olahraga ( Depdikbud ; 1997 : 3 ). Artinya persiapan fisik merupakan suatu yang sangat penting untuk direncanakan dan dikerjakan mendahului aspek lainnya, karena aspek fisik merupakan dasar kelancaran pengembangan. Persiapan fisik dilakukan melalui pengembangan fisik. Pengembangan fisik yang dimaksud dalam masalah ini adalah strength otot, yang termasuk dalam sepuluh komponen fisik. Strength otot dalam tubuh berkembang seiring dengan waktu dan usia. Strength atau kekuatan menjadi dasar dari setiap aktifitas manusia. Kekuatan merupakan modal dasar untuk melakukan teknik – teknik dasar olahraga dan juga dapat dipakai alat peningkatan rasa percaya diri lebih besar.

Lengan merupakan salah satu organ tubuh sering digunakan dalam melakukan aktifitas olahraga. Bentuk dari lengan ada yang panjang dan ada yang pendek. Panjang lengan diukur dari kepala tulang lengan (Os. Humerus) sampai ujung jari tengah. Panjang lengan terdiri dari Os. Humerus, Os. Radius dan Os. Ulnea, dimana tulang tersebut sebagai perletakan otot – otot. Otot – otot yang terlekat di tulang mempunyai tugas sebagai alat penggerak dan otot–otot tersebut dapat menggerakan lengan ke abduksi, adduksi, antefleksi, serta sircumduksion.

Gerakan ayunan lengan ke belakang, ke atas dan ke depan, yang berbentuk sircumduction itu dapat digunakan sebagai gerakan melakukan service dalam tenis. Ayunan lengan dan strength lengan pada saat impact ball, dengan dibantu panjang lengan akan mempengaruhi terhadap hasil service. Hasil jalannya bola serta sesuai dengan sifat dan pengungkit II yaitu : jika titik pangkal beban terletak diantara sumbu putar dan titik pangkal gaya (Sudarminto, 1992 : 141). Artinya bila seluruh lengan diangkat ke belakang, atas dan depan, maka otot – otot yang berkontraksi sebagai gaya, sedangkan tulang sendiri berfungsi sebagai batang yang kaku, sendi sebagai sumbu putar.

Jadi dapat disimpulkan bila lengan itu semakin panjang berarti otot – otot yang  melekat  di  tulang  ikut  panjang  dan  mengakibatkan  ayunan  lengan semakin  kuat  dan  cepat.  Serta  strength atau  kekuatan  otot  tungkai  yang dimiliki oleh individu, berpengaruh dalam rangkaian gerakan service. Gerakan tungkai pada saat service merupakan salah satu rangkaian gerakan service yang dinamis sehingga dengan tungkai yang kuat akan mempengaruhi hasil service.

Kelengkapan  kedua  yaitu  pengembangan  teknik,  yang  diperlukan setiap atlet untuk dapat menguasai teknik dasar dengan baik. Pada cabang olahraga tenis, menurut Scharff Robert (1997 : 24) mengatakan bahwa teknik dasar tenis ada empat macam, yaitu : Serve, fore hand drive (grounstroke), backhand drive (grounstroke) dan volley. Dari keempat macam teknik tersebut salah satunya adalah service. Service adalah pukulan untuk memulai permainan. Service merupakan pukulan yang tidak dipengaruhi oleh pukulan lawan sehingga dalam melakukannya dapat mengontrol kekuatan yang akan diberikan dan mengontrol bola yang akan dipukul.

Service dalam permainan tenis selain sebagai pukulan pembuka juga digunakan  untuk  memperoleh  angka.  Menurut  Yudoprasetyo  (1981  :  86), “Pada hakekatnya seorang pemain dapat memenangkan satu permainan (set) apabila servisnya tidak dapat dikembalikan oleh lawan, dan ia berhasil mengatasi servis lawan sekali saja”. Service yang baik dapat menjadi penentu memenangkan pertandingan.

Dalam melakukan service tidak sekedar melewati net dan jatuh pada ruang yang telah ditentukan, tetapi   bola juga harus diarahkan pada tempat yang menyulitkan lawan dan memberikan kekuatan pada pukulan sehingga bola melaju keras. Menurut Yudoprasetyo (1981 : 97) menyatakan bahwa “ Service yang baik harus dapat memberi kejutan – kejutan kepada penerima dengan tidak memakai cara service yang sama yaitu dengan :

  1. Memberi kecepatan tertentu pada bola.
  2. Memberi putaran kencang bola.
  3. Menempatkan   bola   dalam   ruang   service lawan   ditempat   yang dikehendaki.
  4. Tidak selalu melaksanakan satu jenis service.

Dengan memiliki strength otot lengan, panjang lengan dan strength otot tungkai yang baik maka akan membantu dalam pelaksanaan gerakan service yang menghasilkan bola yang keras dan cepat. Koordinasi antara strength otot lengan, panjang lengan dan strength otot tungkai sangat diperlukan pada saat melakukan service. Koordinasi ini diperlukan untuk menghasilkan ayunan yang kuat serta dengan memiliki panjang lengan yang membantu gerakan ayunan lengan kemudian dengan dorongan dari bawah yaitu strength tungkai yang kuat maka akan menghasilkan pukulan service yang keras dan cepat.

Adapun alasan pemilihan judul penelitian ini adalah :

  1. Service sebagai pukulan pembuka permainan tenis, dapat digunakan sebagai alat penyerangan pertama untuk mendapatkan angka.
  2. Teknik dasar service jika dilakukan dengan baik akan menghasilkan angka dalam tenis.
  3. Strength otot  lengan,  panjang  lengan  dan  strength otot  tungkai berhubungan dengan kecepatan service tenis.
  4. Di Fakultas Ilmu Keolahragaan, Universitas Negeri Semarang belum ada penelitian yang sejenis.

Berdasarkan penjelasan diatas, maka penulis ingin mengadakan penelitian  dengan  judul :  “HUBUNGAN  STRENGTH OTOT  LENGAN, PANJANG LENGAN DAN STRENGTH OTOT TUNGKAI DENGAN KECEPATAN PUKULAN SERVICE TENIS PADA  MAHASISWA PUTERA PENDIDIKAN KEPELATIHAN OLAHRAGA B FIK UNNES ANGKATAN TAHUN 2005”.

B.  Rumusan Permasalahan

Adapun permasalahan yang akan diteliti adalah :

  1. Apakah ada hubungan strength otot lengan dengan kecepatan service tenis pada mahasiswa putera Pendidikan Kepelatihan Olahraga B FIK UNNES angkatan tahun 2005 ?
  2. Apakah ada hubungan panjang lengan dengan kecepatan service tenis pada mahasiswa putera Pendidikan Kepelatihan Olahraga B FIK UNNES angkatan tahun 2005 ?
  3. Apakah  ada  hubungan  strength otot  tungkai  dengan  kecepatan  service tenis      pada mahasiswa putera Pendidikan Kepelatihan Olahraga B FIK UNNES angkatan tahun 2005 ?
  4. Apakah ada hubungan strength otot lengan, panjang lengan dan strength otot tungkai dengan kecepatan service tenis pada mahasiswa putera Pendidikan Kepelatihan Olahraga B FIK UNNES angkatan tahun 2005 ?

Skripsi Daftar Pustaka

Skripsi Lengkap (bab 1-5 dan daftar pustaka) untuk judul diatas bisa dimiliki segera dengan mentransfer dana Rp300ribu Rp200ribu. Setelah proses pembayaran selesai skripsi dalam bentuk softcopy (Msword) langsung kita kirim lewat email kamu pada hari ini juga. Layanan informasi ini sekedar untuk referensi semata. Kami tidak mendukung plagiatisme.

Cara pesan: Ketik Judul yang dipilih dan alamat email kamu kirim ke 0817-273-509

 
atau bisa telepon langsung.

Kami akan selalu menjaga kepercayaan Anda!

Related Articles: